R&D

PENELITIAN & PENGEMBANGAN
  1. Riset Akuakultur

  2. Fasilitas Manufaktur

  3. Pusat Riset Akuakultur

LAYANAN TEKNIS

LAYANAN TEKNIS
  1. LAB MOBILE

  2. Pemeriksaan Kualitas Air

  3. Konsultasi Budidaya & Produk

  4. Seminar

PRODUK

PRODUK
  1. Produk Kami

  2. Pakan Premium

  3. Pakan Fungsional

  4. Treatment Air

TENTANG KAMI

TENTANG KAMI
  1. Cerita Kami

  2. Misi & Visi

  3. Manajemen

  4. Kepatuhan

  5. Karier

ACARA & BERITA
Katakan "TIDAK" pada Antibiotik

Pengaruh Penggunaan Antibiotik dalam Budidaya Perikanan terhadap Lingkungan dan Tubuh Manusia

 

Penggunaan antibiotik dalam budidaya telah dimulai pada abad terakhir. Pada tahun1980-an, antibiotik terutama digunakan untuk mencegah dan mengendalikan penyakit. Pada tahun 1987, aplikasinya mencapai puncak, yang menyebabkan masalah seperti sisa antibiotik dan resistensi antimikroba (AMR) pada produk budidaya.

 

Petani dan petambak adalah yang paling terkena dampak langsung. Selama kunjungan Grobest ke lokasi, kami menemukan bahwa sebagian besar petambak telah menggunakan antibiotik untuk mencegah atau mengobati penyakit. Mereka merefleksikan bahwa beberapa efek dapat diamati setelah penggunaan pertama, tetapi gejala akan muncul kembali setelah beberapa hari dan jumlah udang yang sakit akan meningkat. Selain itu, tidak ada efek yang akan diamati setelah menggunakan antibiotik lagi, karena resistensi terhadap obat sudah berkembang. Pada akhirnya, para petambak akan menjadi tidak berdaya dan putus asa, dan sedikit atau tidak ada pendapatan yang akan diperoleh.

 

You are what you eat! Ketika konsumen membeli dan mengonsumsi produk dengan sisa antibiotik, residu tersebut juga akan menumpuk di tubuh mereka, yang pada saat bersamaan akan meningkatkan resistensi terhadap obat pada tubuh mereka. Ketika mereka terjangkit penyakit, mereka mungkin dipaksa untuk meningkatkan dosis obat untuk mencapai efek yang diinginkan. Dalam skenario terburuk, dosis apapun mungkin tidak efektif dan mereka harus bergantung pada kekebalan mereka sendiri untuk mengatasi penyakit.

 

Kesulitan Kontemporer dalam Budidaya Udang

 

Setelah tahun 2010, akibat diperkenalkannya budidaya dengan kepadatan tinggi di berbagai tempat, wabah sindrom feses putih, radang usus dan berbagai penyakit bakteri mulai terjadi di budidaya udang. Dalam beberapa tahun terakhir, penyakit telah menjadi masalah yang sulit diatasi oleh para petambak

 

Awalnya, petambak menggunakan antibiotik untuk mengatasi penyakit. Namun, setelah digunakan berulang kali, antibiotik tetap berada di lingkungan kolam budidaya, menyebabkan bakteri patogen mengembangkan resistensi dan membuatnya tidak mungkin untuk melawan penyakit. Oleh karena itu, bagaimana pun cara pembudidaya udang melakukan budidaya akan selalu mengakibatkan kegagalan. Bahkan ketika udang bertahan hidup setelah penggunaan antibiotik, banyak konsumen menolak untuk membeli produk yang mengandung antibiotik karena maraknya “green food” dan kesadaran akan kesehatan, sehingga menyebabkan pengembalian investasi yang rendah bagi petambak.

 

Solusi dari Grobest

 

Asal-usul pendiri Grobest adalah kembali ke budidaya. Dia mengalami nasib yang sama karena antibiotik dan mengalami kesulitan yang sama seperti para petambak yang sekarang dilayani perusahaan kami. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk mencari solusi alternatif melalui penelitian dan pengembangan untuk berbudidaya dengan sukses dan ramah lingkungan.

 

Hanya jika petani mampu menjalankan budidaya yang sehat, industri akuakultur dapat berkembang secara dinamis dan berkelanjutan. Menanggapi masalah sindrom feses putih dan enteritis, Grobest telah mengembangkan pakan fungsional untuk memperkuat sistem pencernaan udang. Diketahui bahwa saluran usus menyumbang lebih dari 70% dari semua sel kekebalan. Banyak sel kekebalan yang diaktifkan di saluran usus, yang meningkatkan kekebalan imun. Oleh karena itu, hanya saluran usus yang sehat yang dapat menghasilkan imun yang baik dan mengurangi risiko infeksi oportunistik. Pakan fungsional Grobest mencakup berbagai produk fermentasi khusus dan peningkat nutrisi, yang dapat membuat udang yang dibudidayakan lebih sehat dan memberi kepercayaan diri kepada petambak untuk mengatakan "TIDAK" pada antibiotik. Manfaat spesifik dari produk kami adalah sebagai berikut:

 
  • Meningkatkan nafsu makan dan palatabilitas
  • Mengaktifkan dan memperkuat sistem kekebalan
  • Meningkatkan pencernaan dan kapasitas penyerapan hati dan pankreas (meningkatkan jumlah tetes minyak)
  • Meningkatkan kesehatan hepatopankreas dan usus udang
  • Meningkatkan perbaikan cedera tubulus hepatopankreas
 
 

Hasil penelitian dan eksperimen Grobest selama bertahun-tahun dirangkum sebagai berikut:

 
  • Pengelolaan lingkungan sangat penting, sekaligus mengurangi kemungkinan terpaparnya patogen. Ini termasuk keamanan hayati, pembuangan limbah, tingkat oksigen terlarut yang cukup, dan penggunaan bakteri PSB dan EM untuk mengendalikan zat berbahaya di dalam air, sehingga tercapai keseimbangan mikroba.
  • Sangat penting untuk memperkuat kekebalan dan ketahanan terhadap penyakit udang, dan kesehatan usus adalah yang terpenting dalam kaitannya dengan kekebalan udang. Grobest memelihara flora probiotik usus dan fungsi hepatopankreas melalui peningkatan pakan kami dengan metabolisme fermentasi dan asam organik alami yang dikembangkan oleh tim kami, untuk membangun sistem kekebalan yang kuat.

Dalam kasus berikut, hepatopankreas dan saluran usus udang dapat diamati melalui mikroskop, dan perbaikan yang signifikan pada saluran usus dapat dilihat setelah konsumsi pakan fungsional Grobest.    

Perbedaan dalam pegamatan visual tubuh

 

Sebelum

Sebelum menggunakan pakan Grobest, saluran usus udang tipis, berwarna cerah dan relatif kosong.

Sesudah

Namun, setelah empat hari menggunakan pakan fungsional Grobest Immune Enhance, saluran usus menjadi tebal, berwarna gelap dan penuh. Hepatopankreas lebih gemuk dari sebelumnya.
 

Perbedaan dalam pengamatan mikroskopis pada tubulus

 

Sebelum

Sebelum menggunakan pakan Grobest, tubulus tampak mengecil dan tetesan minyaknya sedikit, dengan saturasi kurang dari 40%..

Sesudah

Namun, setelah empat hari menggunakan pakan fungsional Grobest Immune Enhance, tubulus kembali ke bentuk normalnya dan saturasi tetesan minyak melebihi 80%..
 

Mengurangi peradangan usus

 
  • Sebelum penggunaan: bintik-bintik kabur dan peradangan di usus.
  • Selama penggunaan: bintik-bintik di usus berangsur-angsur menjadi jelas dan peradangan berkurang.
  • Setelah menggunakan pakan fungsional Grobest, tubulusnya penuh dengan tetesan minyak. Tidak ada ATM yang terlihat, dan bentuknya menjadi lebih bulat.
  • ATM = Aggregated Transformed Microvilli.
   

Kondisi Aggregated Transformed Microvilli (ATM) yang Membaik

 
  • Sebelum penggunaan: ada sedikit tetesan minyak di sekum dan ATM. Ujungnya agak tajam.
  • Selama penggunaan: jumlah tetesan oli di sekum secara bertahap mencukupi dan ATM telah habis. Ujungnya agak bulat.
  • Setelah menggunakan: tetesan minyak jenuh di sekum dan tidak ada ATM. Ujungnya bulat lengkap.
 

Data kinerja di atas didapatkan dari berbagai kasus sukses pelanggan, tetapi hasil aktual dapat dipengaruhi oleh lingkungan, benih, manajemen pemberian pakan dalam faktor-faktor yang berbeda.

 

Persyaratan kontrol kualitas air dan metode pemberian pakan

 
  • Indikator kualitas air: Amonia <0,3 ppm, Nitrit <1 ppm, D.O. 4 ppm atau lebih dan pH 7,5–8,5. Ketika kualitas air menjadi buruk, gunakan agen kualitas air Grobest PSB dan bakteri EM untuk mengubah kualitas air, dan gunakan pakan fungsional.
  • Metode penggunaan pakan fungsional
    • Tahap benih (di bawah DOC 30): Gunakan secara berurutan selama 15 hari untuk pencegahan
    • Pencegahan: Gunakan secara berurutan selama 5 ~ 7 hari setiap dua minggu
    • Musim wabah penyakit: Gunakan secara berurutan selama 15 hari saat musim berganti atau saat musim wabah penyakit
 

Grobest technical service

 

Selain menyediakan produk, Grobest memberikan layanan teknis di berbagai negara, membantu petambak dalam pengendalian lingkungan dan pengamatan kesehatan udang, membimbing petambak tentang penggunaan pakan Grobest dan produk pengolahan air yang tepat, dan berbagi teknik budidaya optimal dengan petambak termasuk temuan terbaru. , dengan demikian membantu petambak tumbuh.